move

selamat datang di blog prince rusdy, banyak inspirasi yang bisa di dapat dari blog ini, jangan pernah berhaenti bermimpi karna mimpi memberi semangat kita untuk mencapainya

clock

WELCOME

my foto

Kamis, 26 Januari 2012

pengertian paradigma

Catatan paradigm
1.      Sebutkan arti paradigma secara
a.       Arti Etimologis
Kata paradigma berasal dari bahasa Yunani yang berarti suatu model, teladan, arketif dan ideal. Berasal dari kata para yang berarti di samping memperlihatkan dirinya.
Arti paradigma ditinjau dari asal usul beberapa bahasa diantaranya:
§  Menurut bahasa Inggris – paradigma berarti keadaan lingkungan.
§  Menurut bahasa Yunani – paradigma yakni para yang berarti disamping di sebelah dan dikenal sedangkan deigma berarti suatu model, teladan, arketip, dan ideal.
§  Menurut kamus psycologi – paradigma diartikan sebagai
1)      Satu model atau pola untuk mendemontrasikan semua fungsi yang memungkinkan ada dari apa yang tersajikan,
2)      Rencana riset berdasarkan konsep-konsep khusus, dan
3)      Satu bentuk eksperimental.
Kesimpulan: Secara etimologi arti paradigma adalah sutu model dalam teore ilmu pengetahuan atau kerangka berpikir.
b.      Arti Terminologis
      Secara terminologis arti paradigma sebagai berikut:
§  Paradigma adalah konstruk berpikir berdasarkan pandangan yang menyeluruh dan konseptual terhadap suatu permasalah dengan menggunakan teore formal, eksperimentasi dan metode keilmuan yang terpercaya.
§  Dasar-dasar untuk menyeleksi problem dan pola untuk mencari permasalahan riset.
§  Paradigma adalah suatu pandangan terhadap dunia alam sekitarnya, yang merupakan persfektif umum, suatu cara untuk menjabarkan masalah-masalah dunia nyata yang kompleks.
Kesimpulan: Secara terminologi paradigma adalah pandangan mendasar para ilmuwan tentang apa yang menjadi pokok persoalan yang semestinya dipelajari oleh suatu cabang ilmu pengetahuan.
2.      Sebutkan pengertian paradigma menurut
a.       Thomas Khun
      Menurut Thomas Khun; paradigma merupakan landasan berpikir atau konsep dasar yang dianut atau dijadikan model, baik berupa model atau pola yang dimaksud para ilmuwan dalam upayanya mengandalkan studi-studi keilmuan.
b.      C.J. Ritzer
      Menurut C.J. Ritzer paradigma merupakan pandangan mendasar para ilmuawan tentang apa yang menjadi pokok persoalan yang seharusnya dipelajari oleh suatu cabang ilmu pengetahuan.
      Berdasarkan dua pendapat di atas, paradigma dapat digunakan dalam khasanah keilmuan sebagai model, pola, dan ideal. Dari berbagai model, pola, dan ideal itulah penomena yang dijelaskan paradigma tertentu menjadi dasar untuk menyeleksi berbagai problem serta pola-pola untuk mencari dan menemukan problemriset.
3.      a.   Menurut Yuyun S Soeria Sumantri yang dimaksud dengan:
§  Ilmu dalam bahasa Inggris; science; dalam bahasa Latin; scientia (pengetahuan); dalam bahasa Yunani; episteme (Bagus, 1996); artinya Ilmu adalah pengetahuan yang bersifat ilmiah.
§  Pengetahuan adalah suatu sistem dari berbagai pengetahuan yang masing-masing mengenai suatu lapangan pengalaman tertentu dan disusun dengan metode tertentu pula (induksi-deduksi) sedemikan rupa menurut asas-asas tertentu hingga menjadi suatu keseluruhan (kesatuan) yang begian-bagiannya saling berhubungan satu dengan yang lain dan dapat dipergunakan untuk menerangkan atau menginterpretasikan gejala-gejala tertentu bidang itu (Poerbakawatja dan Harahap, 1982)
§  Ilmu pengetahuan adalah segala sesuatu yang kita ketahui berdasarkan konsep yang tesimpan di dalam otak manusia.
§  Filsafat adalah pengetahuan dan penyelidikan yang menggunakan akal budi menganai hakikat segala sesuatu yang ada, sebab, asal, dan hukumnya.
§  Filsafat ilmu adalah telaah secara filsafat yang ingin menjawab pertanyaan-pertanyaan hakikat ilmu.
b.      Menurut Yuyun S Soeria Sumantri pebedaan arti sampiran tentang filsafat dan ilmu adalah bahwa filsafat itu dimulai dari rasa ingin tahu dan ragu-ragu, sedangkan ilmu adalah segala sesuatu yang kita ketahui dan segala sesuatu yang tidak kita ketahui.
4.   a.   Fisika adalah ilmu yang mempelajari tentang zat dan energi seperti; panas, cahaya, dan bunyi.
      b.   Metafisika adalah ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan hal-hal yang non-fisik atau tidak kelihatan(abstrak).
c.   Logika adalah metode-metode dan prinsip-prinsip yang dipergunakan untuk membedakan penalaran yang lurus dari penalaran yang tidak lurus (E. Sumaryono, 1998:71)
      d.   Ontologikal terore berasal dari Bahasa Latin yang berarti ontologia yang sesuatu yang betul-betul ada, realitas sejati; dari bahasa Yunani ont dari einai yaitu menjadi dan logos, yaitu kajian tentang teori yang mengungkapkan tentang:
1)      Kajian tentang karakteristik-karakteristik esensial dalam dirinya sendiri, terpisah dari kajian tentang hal yang ada secara partikular. Ketika mempelajari dari wujud yang paling abstrak, ontologi mengajukan pertanyannya seperti ‘apakah terwujud dalam dirinya sendiri?
2)      Cabang filsafat yang membicarakan tentang susunan dari struktur realitas dalam pengertian seluas mungkin, menggunakan kategori-kategori seperti menjadi / meng-ada, alinalitas / potensialitas, nyata / jelas, perubahan waktu, eksistensi, moneksistensis, esensi keharusan dan dasar.
      e.   Epistemologikal terore berasal dari bahasa Yunani yaitu Epite’memie yang berarti pengetahuan epiteime, pengetahuan + logos, kajian tentang teori ini adalah :
1)      Asal-usul
2)      Anggapan dasar
3)      Tabiat
4)      Rentang
5)      Kecermatan (kebenaran dan keabsahan pengetahuan)
f.       Axiological terore berasal dari bahasa Yunani yaitu axioma yaitu segala sesuatu yang diperkirakan bermanfaat. Contoh:
1)      Pengertian yang mendasar dan pasti terbukti sendiri atau diasumsikan yang padanya dibangun sebuah sistem matematis atau logis dan tidak dapat disangkal tanpa menghancurkan sistemnya secara keseluruhan.
2)      Sebuah pertanyaan fundamental yang dapat dideduksi dari pernyataan-pernyataan lain yang dapat disimpulkan. Axioma itu tidak dapat dibuktikan sebagaimana halnya suatu pernyataan deduktif yang dapat dibuktikan.
5.   Makna premis pendidikan bangsa sebagai berikut:
§  Dalam konteks globalisasi ‘pendidikan bangsa’ adalah suatu complex adaptive system, suatu organisasi yang mampu belajar, beradaptasi, melakukan pembaharuan secara berkelanjutan, dan memiliki ketahanan hidup untuk tetap eksis sebagai dirinya dalam keterkaitannya dengan bangsa lain.
§  Pendidikan bangsa membawa bangsa ke dalam kehidupan yang bermakna berdasarkan nilai-nilai fundamental yang bersumber dari ajaran agama dan kebudayaan masyarakat.
6.   Yang dimaksud dua belas langkah dari revolusi pembelajaran menurut Gordon Dreyden dan Jenette adalah model pendidikan berbasis learning revolution yang membuat perbedaan luar biasa dalam pendidikan dan persekolahan. Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut:
1)      Jadikan sekolah sebagai pusat sumber daya masyarakat sepanjang hayat
2)      Tanyakan dulu kepada para pelanggan Anda – para siswa dan orang tua murid
3)      Jaminlah keberhasilan dan kepuasan para pelanggan
4)      Layani semua ragam kecerdasan dan semua gaya belajar
5)      Gunakan teknik pengajaran (teaching), belajar (study), dan pembelajaran (learning) yang terbaik di dunia
6)      Berinvestasilah kepada sumber daya utama Anda: para guru sebagai fasilitator
7)      Jadikan setiap orang guru dan sekaligus murid
8)      Rencanakan kurikulum empat-bagian. Kaitkan pertumbuhan pribadi, kecakapan hidup, dan belajar tentang cara belajar dengan seluruh mata pelajaran
9)      Ubahlah sistem penilaian
10)  Gunakan teknologi masa depan
11)  Manfaatkan seluruh anggota masyarakat sebagai sumber daya
12)  Berikan setiap orang hak untuk memilih
7.   Ciri dan prosedur pola pembelajaran dengan pendekatan Competence Based Traning (CBT) adalah model pembelajaran integrated yaitu Suatu cara pendekatan pembelajaran yang penekanan utamanya pada apa yang dapat dikerjakan seseorang sebagai hasil dari pembelajaran. Adapun karakteristik CBT sebagai berikut:
q  Penekanan terhadap kemampuan seseorang sebagai hasil dari pembelajaran,
q  Mengarah kepada keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan,
q  Pembelajaran dapat berupa on-job, off-job atau keduanya, dan
q  Pengujian dapat dilakukan jika peserta sudah siap.
8.   Empat kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru profesional antara lain; kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional, dan kompetensi sosial dengan penjelasan sebagai berikut:
1)      Yang dimaksud dengan kompetensi pedagogik adalah kemampuan mengelola pembelajaran peserta didik yang meliputi pemahaman terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.
2)      Yang dimaksud dengan kompetensi kepribadian adalah kemampuan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan berakhlak mulia.
3)      Yang dimaksud dengan kompetensi profesional adalah adalah kemampuan penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam yang memungkinkannya membimbing peserta didik memenuhi standar kompetensi yang ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan.
4)      Yang dimaksud dengan kompetensi sosial adalah kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

queen

dog